17 May 2021

Menko PMK: Antisipasi Arus Balik Pemudik Bukan Hanya di DKI Jakarta

MediaJustitia.com: Pemerintah menyebut telah menyiapkan langkah antisipatif terkait arus balik pemudik pasca-Lebaran 2021. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, antisipasi tidak hanya dilakukan di DKI Jakarta saja, tetapi juga di beberapa kota lainnya. “Ibu kota bukan satu-satunya. Ini semua sudah kita hitung, termasuk ibu kota di setiap provinsi yang nanti juga akan menjadi tujuan arus balik,” kata Muhadjir, melalui keterangan tertulis, Minggu (16/5/2021).

Langkah yang ditempuh pemerintah berkaitan dengan pencegahan lonjakan Covid-19. Misalnya, menyiapkan fasilitas kesehatan tambahan seperti tempat tidur rumah sakit, ruang ICU, serta ketersediaan oksigen. Selain itu, Kementerian Kesehatan juga telah menambah jumlah pelacak (tracer) dari 5.000 menjadi 100.000 orang.

Pemerintah memprediksi, puncak arus balik Lebaran akan terjadi pada akhir pekan ini. Oleh karenanya, langkah yang diambil pun menyesuaikan perkiraan tersebut

Muhadjir mengungkapkan bahwa pemerintah telah mengevaluasi pelaksanaan peniadaan mudik Lebaran tahun ini. Meski tak berhasil 100 persen, ia menilai kebijakan tersebut secara umum telah berjalan cukup baik.

Berdasarkan data kepolisan, lanjut Muhadjir, pada tahun ini jumlah pemudik berkisar 1 juta orang. Jumlah itu berkurang signifikan dibandingkan tahun lalu sehingga kebijakan larangan mudik dinilai cukup efektif. Muhadjir mengatakan, pemerintah betul-betul memanfaatkan data historis penanganan peniadaan mudik tahun 2020, mulai dari mempelajari modus operandi pemudik nekat, hingga memperketat jalur-jalur tikus.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi memperkirakan 3,6 juta pemudik akan kembali saat arus balik pada Minggu (16/5/2021)

Baca Juga

Pusat Studi Terkait

Sorry, we couldn't find any posts. Please try a different search.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *