PBB Gagal Cegah Genosida di Palestina, Direktur HAM PBB Mundur dari Jabatannya

2 November 2023 | 68
Bendera Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atau United Nations (UN). (Dok UN)

MediaJustitia.com: Direktur Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berpusat di New York, Craig Mokhiber, memutuskan untuk mengundurkan diri dari jabatannya. Alasannya Mohkiber menganggap PBB gagal mencegah genosida di Palestina.

Dilansir dari detik.com, Kamis (2/11/2023), pada 28 Oktober Mokhiber mengajukan surat pengunduran diri. Mokhiber menuliskan dalam suratnya kepada Komisaris Tinggi PBB di Jenewa, Volker Turk, mengungkapkan rasa kekecewaannya kepada PBB karena tidak bisa menghentikan genosida yang terjadi di Palestina.

“Sekali lagi kita melihat genosida terjadi di depan mata kita dan organisasi yang kita layani tampaknya tidak berdaya untuk menghentikannya,” kata Mokhiber.

Menurutnya peristiwa yang terjadi di Palestina merupakan salah satu contoh bentuk kejahatan genosida.

“Pembantaian besar-besaran terhadap rakyat Palestina saat ini, yang berakar pada ideologi pemukim kolonial etno-nasionalis, merupakan kelanjutan dari penganiayaan dan pembersihan sistematis yang telah berlangsung selama beberapa dekade, sepenuhnya didasarkan pada status mereka sebagai orang Arab … tidak ada keraguan,” ujarnya.

“Ini adalah contoh kasus genosida,” imbuh Mokhiber.

Mokhiber juga menuding Amerika Serikat, Inggris, dan sebagian besar negara Eropa tidak hanya “menolak untuk memenuhi kewajiban perjanjian mereka” berdasarkan Konvensi Jenewa tetapi juga mempersenjatai serangan Israel dan memberikan perlindungan politik dan diplomatik terhadap konflik tersebut.

Surat pengunduran diri direktur tersebut tidak menyebutkan serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang menewaskan lebih dari 1.400 orang dan menyandera 240 orang. Dalam suratnya, Mokhiber juga menyerukan diakhirinya negara Israel secara efektif.

“Kita harus mendukung pembentukan negara sekuler yang demokratis dan tunggal di seluruh wilayah Palestina yang bersejarah, dengan hak yang sama bagi umat Kristen, Muslim, dan Yahudi,” tulisnya, seraya menambahkan: “dan, oleh karena itu, penghapusan kelompok-kelompok yang sangat rasis dan pemukim- proyek kolonial dan mengakhiri apartheid di seluruh negeri.”

Diketahui Mokhiber telah bekerja untuk PBB sejak tahun 1992 dan memegang sejumlah peran penting. Ia memimpin tugas komisaris tinggi dalam merancang pendekatan pembangunan berbasis hak asasi manusia, dan bertindak sebagai penasihat senior hak asasi manusia di Palestina, Afghanistan, dan Sudan. Mokhiber merupakan seorang pengacara yang berspesialisasi dalam hukum hak asasi manusia internasional. Dia juga perna tinggal di Gaza pada tahun 1990an.

Dalam perannya sebagai direktur kantor komisaris tinggi hak asasi manusia di New York, terkadang Mokhiber mendapat kecaman dari kelompok pro-Israel karena komentarnya di media sosial. Dia dikritik karena memberikan dukungan terhadap gerakan boikot, divestasi, sanksi (BDS) dan menuduh Israel melakukan apartheid – sebuah tuduhan yang dia ulangi dalam suratnya.

Artikel ini telah terbit di detik.com

 

 

banner-square

Pilih Kategori Artikel yang Anda Minati

View Results

Loading ... Loading ...